RSS Feed

ADMINISTRASI MANAJEMEN DALAM PENGELOLAAN PENDIDIKAN

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

Pada dasarnya kemampuan manusia itu terbatas (fisik, pengetahuan, waktu dan perhatian) sedangkan kebutuhannya tidak terbatas usaha untuk memenuhi kebutuhan dan terbatasnya kemampuan untuk melakukan pekerjaan mendorong manusia membagi pekerjaan tugas dan tanggung jawab dengan adanya pembagian kerja, tugas, dan tanggung jawab ini maka terbentuklah kerjasama dan keterikatan formal dalam suatu organisasi.

Pada dasarnya manajemen itu penting sebab pekerjaan itu berat dan sulit untuk dikerjakan sendiri sehingga itu perlu pembagian kerja, tugas dan tanggung jawab dalam penyelesaiannya. Manajemen yang baik akan meningkatkan daya guna dan hasil guna semua potensi yang dimiliki. Manajemen selalu dibutuhkan dalam setiap kerjasama dalam sekelompok orang.

Setiap manejer dalam pelaksanaan tugasnya, aktivitasnya, dan keterampilannya untuk mencapai tujuan harus melaksanakan perencanaan pengorganisasian, penngarahan, dan pengendalian dengan baik.

Dalam tataran nilai, pendidikan mempunyai peran vital sebagai pendorong individu dan warga masyarakat untuk meraih progresivitas pada semua lini kehidupan. Di samping itu, pendidikan dapat menjadi determinan penting bagi proses transformasi personal maupun sosial. Dan sesungguhnya inilah idealisme pendidikan yang mensyaratkan adanya pemberdayaan.

Namun dalam tataran ideal, pergeseran paradigma yang awalnya memandang lembaga pendidikan sebagai lembaga sosial, kini dipandang sebagai suatu lahan bisnis basah yang mengindikasikan perlunya perubahan pengelolaan. Perubahan pengelolaan tersebut harus seirama dengan tuntutan zaman.

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

 

  1. A.     Administrasi Pendidikan

Kata administrasi berasal dari bahasa Latin yang terdiri atas kata ad dan ministare. Kata ad mempunyai arti yang sama dengan kata to dalam bahasa inggris, yang berarti “ke” atau “kepada”. Dan ministare sama artinya dengan kata to surve atau toconduct yang berarti “melayani”, “membantu”, atau “mengarahkan”. Dalam bahasa inggris to administer berarti pula “mengatur”, “memelihara” (to look after), dan mengarahkan.[1]

Jadi, kata “administrasi” dapat diartikan sebagai suatu kegiatan atau usaha untuk membantu, melayani, mengarahkan, atau mengatur semua kegiatan didalam mencapai suatu tujuan. Meskipun peraktek administrasi sejak dahulu kala telah dilaksanakan orang, bahkan sejak manusia bermasyarakat dan bernegara, administrasi sebagai ilmu baru muncul pada permulaan pertengahan kedua abad ke-19.

Frederick Taylor (1856) sering disebut sebagai bapak dari gerakan manajemen berdasarkan ilmu pengetahuan. Dengan demikian, ia dapat pula dikatakan sebagai pelopor dari timbulnya ilmu administrasi. Ia pernah bekerja sebagai buruh rendahan sampai tingkat yang paling tinggi di dalam perusahaan.[2]

Administrasi pendidikan ialah segenap proses pengarahan dan pengintegrasian segala sesuatu, baik personel, spritual maupun material yang bersangkut paut dengan pendidikan, jadi dalam proses administrasi pendidikan segenap usaha orang-orang yang terlibat di dalam proses pencapaian tujuan pendidikan itu di integrasikan, diorganisasi dan dikioordinasi secara efektif, dan semateri yang diperlukan dan yang telah ada dimanfaatkan secara efesien.

Sedangkan pendidikan, baik diartikan sebagai prioses produk, adalah masalah perseorangan. Anak didik sendirilah yang harus membuat perubahan di dalam dirinya sesuai dengan yang di kehendakinya. Proses pendidikan terjadi dalam diri individu, dan dari produk pendidikan menyatakan diri di dalam tingkah lakunya. Demikianlah pendidikan tidak sama dengan pendidikan.

Engkoswara (1987:1) mengemukakan bahwa “ administrasi pendidikan dalam arti seluas-luasanya adalah suatu ilmu yang mempelajari penataan sumber daya untuk mencapai tujuan pendidikan secara produktif”. Selanjutnya mengatakan penataan mengandung makna, “mengatur, manajemen, memimpin, mengelola atau mengadministrasikan sumber daya yang meliputi merencanakan, melaksanakan dan mengawasi, atau membina”. Sumber dayanya terdiri dari; (1) sumber daya manusia (peserta didik, pendidik, dan pemakai jasa pendidikan), (2) sumber belajar atau kurikulum (segala sesuatu yang disediakan lembaga pendidikan untuk mencapai tujuan), dan (3) fasilitas (peralatan, barang, dan keuangan yang menunjang kemungkinan terjadinya pendidikan). Tujuan pendidikan yang produktif berupa prestasi yang efektif, dan suasana atau proses yang efisien. Selanjutnya keberhasilan pencapaian tujuan pendidikan yang produktif dapat dilihat dari sudut administratif, psikologis, dan ekonomis.[3]

Secara dingkatnya administrasi pendidikan ialah pembinaan, pengawasan dan pelaksanaan dari segala sesuatu yang berhubungan dengan urusan-urusan sekolah.

Beberapa unsur pokok didalam administrasi  yang dimaksudkan. Ialah:[4]

  1. Adanya sekelompok manusia (sedikitnya dua orang)
  2. Adanya tujuan yang hendak dicapai bersama.
  3. Adanya tugas/fungsi yang harus dilaksanakan (kegiatan kerja sama)
  4. Adanya peralatan dan perlengkapan  yang diperlukan.

Semua unsur tersebut harus diatur dan dikelola sedemikian rupa sehingga mengarah kepada tercapainya tujuan pendidikan yang telah ditentukan.

Proses administrasi pendidikan diperlukan berbagai pendekatan untuk mencapai tujuan, salah satu pendekatan yaitu pendekatan terpadu. Konsep pendekatan administrasi terpadu ialah suatu pendekatan yang dilandasi oleh norma dan keadaan yang berlaku, menelaah ke masa silam dan berorientasi ke masa depan secara cermat dan terpadu dalam berbagai dimensi. Pendekatan terpadu melibatkan dimensi serta optimalisasi fungsi koordinasi,dan pelaksanaannya ditunjang dengan konsep manajemen partisipatif. Konsep manajemen partispasif, mempunyai dimensi konteks, tujuan dan lingkungan. Hal itu dikembangkan menjadi suatu proses dalam administrasi pendidikan terpadu yang intinya ada keterlibatan semua pihak yang terkait dalam organisasi pendidikan.

John M.Cohen dan Norman T.Uphoff (1977:6-8) mengungkapkan bahwa kerangka kerja secara koordinasi dalam suasana partisifasif mempunyai tiga dimensi yakni; Kerangka kerja tersebut, menunjukkan bagaimana suatu pengembangan program dilakukan, melalui pendekatan partisipasi. Partisipasi dari instrumental yang ada seperti konstitusi, keterlibatan masyarakat, kelompok atau personal. Kondisi ini,tergantung pada keterlibatan dalam ; (a) pengambilan keputusan; (b) pelaksanaan keputusan; (c) manfaat adanya partisipasi; dan (d) keterlibatan dalam evaluasi. Berrdasarkan dari uraian tersebut, tampak bahwa proses administrasi merujuk pada aktivitas pencapaian tujuan. Proses tersebut, diperlukan berbagai pendekatan yang selaras dengan karakteristik suatu organisasi, yang mempunyai visi, misi, fungsi dan tujuan serta strategi pencapaiannya.[5]

 

  1. B.     Manajemen Pendidikan

Manajemen berasal dari kata to manage yang artinya mengatur, pengaturan dilakukan melalui proses dan diatur berdasarkan urutan dari fungsi-fungsi manajemen itu. Jadi, manajemen merupakan suatu proses untuk mewujudkan tujuan yang diinginkan.

G.R. Terry berpendapat bahwa manajement is a distinck process of planning, organizing, actuating, and controling performed to determine and accomplish stated objectivies by the use of human being other recourses. Artinya manajemen adalah suatu proses yang khas yang terdiri dari tindakan-tindakan perencanaan pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian yang dilakukan untuk menentukan serta mencapai sasaran-sasaran yang telah ditentukan melalui pemanfaatan sumber daya manusia dan sumber-sumber lainnya.

Sedangkan menurut Haroid dan cyrilo Donnel mengemukakan managament is getting things done throug people in bringing about tjis coordinating of group activity the manager, as a manager plans, organizes, staffs, direct, and control the acktivities other people. Artinya manajemen adalah usaha mencapai tujuan tertentu melalui kegiatan orang lain. Dengan demikian manajemen mengadakan kordinasi atas sejumlah aktivitas orang lain yang meliputi perencanaan, pengorganisasian, penempatan, pengarahan, dan pengendalian.[6]

Jika kita simak defenisi-defenisi diatas dapatlah ditarik kesimpulan bahwa

  1. Manajemen mempunyai tujuan yang ingin dicapai.
  2. Manajemen merupakan perpaduan antara ilmu dengan seni.
    1. Manajemen merupakan proses yang sistematik, terkordinasi, koferatif, dan terintegrasi dalam memanfaatkan unsur-unsurnya.
    2. Manajemen baru dapat diterapakan jika ada dua orang atau lebih melakukan kerja sama dalam suatu organisasi.
    3. Manajemen harus didasarkan dengan pembagian kerja, tugas, dan tanggung jawab.
    4. Manajemen terdiri dari beberapa fungsi.
    5. Manajemen hanya merupakan alat untuk mencapai tujuan.

Reiguluth dan Garfinkel (1993) menjelaskan guru adalah sebagai fasilitator dan manajemen pendidikan. Peran ini mensyaratkan sistem yang berbasis sumber data dan penggunaan kekuatan alat-alat dengan kemajuan tekhnologi dari pada berbasis kepada guru.

Tugas propesional guru adalah melakukan kegiatan mengajar, dan selanjutnya murid melakukan respon-respon yang disebut belajar. Menurut Dauis (1991:35) peran guru sebagai menejer dalam proses pengajaran:

  1. Merencanakan, yaitu menyusun tujuan belajar mengajar (pengajaran).
  2. Mengorganisasikan, yaitu menghubungnkan atau menggabungkan seluruh sumber daya belajar mengajar dalam mencapai tujuan secara efektif dan efesien.
  3. Memimpin, yaitu apakah pekerjaan atau kegiatan belajar mengajar mencapai tujuan pengajaran, sehingga diketahui hasil yang dicapai.

Fungsi manajemen pembelajaran yaitu: perencanaan pengajaran, pengorganisasian pengajaran, dann evaluasi pengajaran. Dalam menjalankan fungsi manajemen dimaksud, seorang guru harus memanfaatkan sumber daya pengajaran (learning resouces) yang ada didalam kelas maupun diluar kelas.[7]

Manajemen oleh para penulis dibagi atas beberapa fungsi, pembagian fungsi-fungsi manajemen ini adalah:

  1. Supaya sistematika urutan pembahasannya lebih teratur.
  2. Agar analisis pembahasannya lebih mudah dan lebih mendalam.
  3. Untuk menjadi pedoman pelaksanaan proses manajemen bagi manejer.[8]

Fungsi-fungsi manajemen antara lain:

  1. Planning

Planning ialah menetapkan pekerjaan yang harus dilaksanakan oleh kelopok untuk mencapai tujuan yang digariskan. Planning mencakup kegiatan pengambilan keputusan, karena termasuk pemilihan-pemilihan alternatif-alternatif keputusan.

  1. Organizing

Organizing ialah mengelompokkan dan menentukan berbagai kegiatan penting dan memberikan kekuasaan untuk melaksanakan kegiatan.

  1. Actuating

Actuating atau disebut juga “gerakan aksi” mencakup kegiatan yang dilakukan seseorang manajer untuk mengawali dan melanjutkan kegiatan yang ditetapkan untuk mengawali dan melanjutkan kegiatan yang ditetapkan oleh unsur perencana dan pengorganisasian agar tujuan-tujaun tersebut dapat dipahami.

  1. Motovating

Motivating merupakan sebuah kata yang lebih disukai oleh beberapa pihak dari pada kata actuating. Beberapa pihak yang lain menganggap arti dari kedua kata tersebut adalah sama.

  1. Staffing

Mencakup mendapatkan, menempatkan, dan mempertahankan anggota pada posisi yang dibutuhkan oleh pekerjaan organisasi yang bersangkutan.

  1. Directing

Merupakan pengarahan yang diberikan kepada bawahan sehingga mereka menjadi pegawai yang berpengetahuan dan akan bekerja aktif menuju sasaran yang telah ditetapkan oleh perusahaan.

  1. Controling

Mencakup kelanjuatan tugas untuk melihat apakah kegiatan dilaksanakan sesuai rencana. Pelaksanaan kegiatan dievaluasi dan penyimpangan yang tidak di inginkan diperbaiki supaya tujuan dapat tercapai dengan baik

  1. Inovating

Mencakup pengembangan gagasan baru, mengkombinasikan pemikiran baru dengan yang lama, mencari gagasan dari kegitan lain dan melaksanakannya atau dapat juga dilakukan dengan cara memberi stimulai kepada rekan sekerja untuk mengembangkan gagasan baru dalam pekerjaan mereka.

  1. Representing

Mencakup pelaksanaan tugas pegawai sebagai anggota resmi dari sebuah perusahaannya dalam urusannya dengan pihak pemerintahan, kalangan swasta bank, penjual, langganan, dan kalangan luar lainnya.

  1. Coordinating

Merupakan sunkronisasi yang teratur dalam usaha individu yang berhubungan dengan jumlah waktu dan tujuan mereka, sehingga diambil tindakan yang serempak menuju sasaran yang telah ditetapkan.[9]

 

  1. C.     Efektifitas Manajemen dalam Lembaga Pendidikan

Dalam ranah aktivitas, implementasi manajemen terhadap pengelolaan pendidikan haruslah berorientasi pada efektivitas terhadap segala aspek pendidikan baik dalam pertumbuhan, perkembangan, maupun keberkahan (dalam perspektif syariah). Berikut ini merupakan urgensi manajemen terhadap bidang manajemen pendidikan:[10]

  1. Manajemen Kurikulum

1)      Mengupayakan efektifitas perencanaan

2)      Mengupayakan efektifitas pengorganisasian dan koordinasi

3)      Mengupayakan efektifitas pelaksanaan

4)      Mengupayakan efektifitas pengendalian/pengawasan

  1. Manajemen Personalia

Manajemen ini berkisar pada staff development (teacher development), meliputi:

1)      Training

2)      Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP)

3)      Inservice Education (Pendidikan Lanjutan)

  1. Manajemen Siswa

1)      Penerimaan Siswa (Daya Tampung, Seleksi)

2)      Pembinaan Siswa (Pengelompokkan, Kenaikan Kelas, Penentuan Program, Ekskul)

3)      Pemberdayaan OSIS

  1. Manajemen Keuangan

Dalam keuangan pengelolaan pendidikan, manajemen harus berlandaskan pada prinsip: efektivitas, efisiensi dan pemerataan .

  1. Manajemen Lingkungan

Urgensi manajemen terhadap lingkungan pendidikan bertujuan dalam merangkul seluruh pihak terkait yang akan berpengaruh dalam segala kebijakan dan keberlangsungan pendidikan. Manajemen ini berupaya mewujudkan cooperation with Society dan stake holder identification.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

KESIMPULAN

 

Kata administrasi berasal dari bahasa Latin yang terdiri atas kata ad dan ministare. Kata ad mempunyai arti yang sama dengan kata to dalam bahasa inggris, yang berarti “ke” atau “kepada”. Dan ministare sama artinya dengan kata to surve atau toconduct yang berarti “melayani”, “membantu”, atau “mengarahkan”. Dalam bahasa inggris to administer berarti pula “mengatur”, “memelihara” (to look after), dan mengarahkan

Administrasi pendidikan ialah segenap proses pengarahan dan pengintegrasian segala sesuatu, baik personel, spritual maupun material yang bersangkut paut dengan pendidikan, jadi dalam proses administrasi pendidikan segenap usaha orang-orang yang terlibat di dalam proses pencapaian tujuan pendidikan itu di integrasikan, diorganisasi dan dikioordinasi secara efektif, dan semateri yang diperlukan dan yang telah ada dimanfaatkan secara efesien.

Manajemen berasal dari kata to manage yang artinya mengatur, pengaturan dilakukan melalui proses dan diatur berdasarkan urutan dari fungsi-fungsi manajemen itu. Jadi, manajemen merupakan suatu proses untuk mewujudkan tujuan yang diinginkan

Fungsi-fungsi manajemen antara lain

v     Planning

v     Organizing

v     Actuating

v     Motovating

v     Staffing

v     Directing

v     Controling

v     Inovating

v     Representing

v     Coordinating

 


[1] Ngalim Purwanto, Administarasi dan Supervisi Pendidikan, (Bandung: PT. Remaja Rosda Karya, 2002), hlm. 1.

[2] Ibid., hlm. 2

[3] R. Fred David,  Konsep Manajemen Strategis, (Jakarta: PT Indeks, 2004), hlm. 54.

[4]  Ngalim Purwanto, Op.Cit., hlm. 5

[5]  S.P. Malayu Hasibuan, Manajemen Sumber Daya Manusia, (Jakarta: PT Toko Gunung Agung, 1995), hlm. 13.

 

[6] Malayu, Manajemen, (Jakarta: Bumi Aksara, 2006), hlm. 1-3.

 

[7] Syafaruddin, Irwan Nasution, Manajemen Pembelajaran, (Jakarta: Quantum Teaching,2005), hlm. 71.

[8] Malayu, Op.Cit., hlm. 37.

[9] George R. Terry, Prinsip-Prinsip Manajemen, (Jakarta: Bumu Aksara 1990), hlm. 17.

[10]  Oteng Sutisna, Administrasi Pendidikan. (Bandung: Angkasa, 1985), hlm. 20.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: